Selasa, 25 November 2008

a tribute to Weezer



Hiiaaahhhh baru balik dari acara tribute-tribute-an. Gila tuh acara pengang kuping gue, dan pastinya full sama asap rokok (aduuuhh nyesek nyesek), tapi tetep seru sumpah keren.


Dimulai dari siangnya gue nganterin nguburin nyokapnya temen gue, lalu tertidur sampe jam setengah 4. Siap-siap dan yak berangkaaatt, dengan kendaraan seadanya, siapa lagi kalo bukan Mr. Tongkie.
Yakin tau jalan ke Kemang, gue meluncur tanpa minta informasi sama orang yang bersangkutan. Sedikit hampir nyasar tapi langsung ketemu jalan, cuma bermodalkan tekad dan niat untuk datang.
Wew kemang, iyah kemang. Malem minggu lagi, pasti banyaaaakk wahahahaha pasti lah pasti banyak cewek cakepnyaaaa. hahahaha keselek..
Perkiraan gue acara bakalan ngaret sampe setengah jam atau bisa jadi 1jam, maybe yes maybe no. Mangkanya gue dateng agak telat-telat dikit lah, yang penting gak dateng pas acaranya udah bubaran.

Pikiran pertama gue pas sampe di Kemang, yah itu tadi tempat acaranya, di Brewww! cafe. Kata Oom Arman (panitia acara), patokannya depan KFC yang jalanannya amburadul. Tetep aja gue nyasar, eh salah agak sedikit nyasar. Hampir keluar dari Kemang ke arah Mampang Prapatan, dan udah niat dari berangkat mau isi bensin. Isi bensin plus nanya alamat, waaaahh gak mau rugi Oom yang satu ini.

Akhirnya ketemu juga, KFC-nya tapi, gak jauh langsung ketemu signage Brewww! cafe, yes ketemu juga akhirnya. Widiiiih ternyata rame juga yah yang dateng, pikir gue kearah Delight cafe yang dipenuhi sama anak-anak yang pake atribut band-band sangar (mana kaos atribut =W= yah?). Langsung aja gue parkirin tuh motor tanpa sepatah kata dan dengan sotoynya, dan baru sadar. Lho kok Delight cafe yah? kan acarnya di Brewww! cafe. "Ah pasti nih bocah-bocah cuma numpang parkir disini aja!". Gue menepi ke tempat yang ada balkonnya, karna gerimis udah dateng tanpa diundang.
Bentar-bentar, lho sejak kapan yah Weezer punya fans rambutnya mowhawk ke atas panjangnya 20centi? trus kok pake double pedal segala yah, sok iyeh banget sih nih bocah. Dalem hati pengen nanya, apa bener mereka menganut paham =W= sama kayak gue. Tapi jangan ah diem aja dulu kayak patung asmat lagi masuk angin, sambil liatin cewek-cewek pake hotpants (hahahaha keselek..).
Gue penasaran, kok Brewww! ada di sebelah sana tapi orang-orang pada ngumpul didepan Delight, tanya gak yeh? Jangan ah tengsin. Akhirnya gue telusuri Brewww! cafe.
Selidik punya selidik, kok sepi yah cuma ada 3 orang didepannya.
Okeh gue gak mau jadi orang sotoy lagi, daripada nanti gue dikonciin di WC.
Akhirnya gue nanya sama tuh 3 orang, dan ternyata emang bener di Brewww! cafe tempatnya, dan acara yang di Delight cafe itu acaranya anak metal.
Apa anak metal? iyah anak metal yang oi oi itu. Sial berarti tadi gue ngumpul sama anak-anak oi oi dunkz, yes gue ketipu.
Dan sialnya lagi, acara belom dimulai, dan gue mesti nunggu sampe jam 7-an. Gila gue dateng buru-buru belum sempet mandi sore, ternyata acaranya masih 3 jam lagi? Okeh karna gue udah niat dateng, jadinya gue tunggu aja sampe jam 7-an apa kata salah satu dari 3 orang itu.
Ternyata mereka 2 orang panitia dan satu lagi reporter dari Provoke yang mau ngeliput acara tribute to Weezer ini. Salah satu dari panitia ini personil dari The Cello namanya Arman (ternyata dia orang yang ngasih tau tentang acara ini lewat FS dan YM) dan satu lagi menejernya namanya Are (dia juga nanti bakal main, nama bandnya Wadezig Gumprang).
Gue ikut nongkrong bareng mereka, gila obrolannya tentang musik men (iyelah mereka kan orang musik, masa mau ngobrolin tentang masalah kehamilan). Mulai dari Sajama Cut yang lagunya di cover sama band luar, Nunung Cs yang selalu gagal masuk major label, Sungsam Lebam Telak yang katanya temen dari pak reporter itu, Samsons yang mulai agak metal-metalan, Padi yang musiknya menyelamatkan kuping orang-orang idialis, Cokelat yang memboikot bahwa mereka yang punya musik nasionalis, Pestol Aer yang iri sama Slank, Depapepe yang dibandingin sama Kings Of Convenience, sampe Provoke yang mau pindah ke selatan. Semuanya gue rangkum secara lengkap dan tepat, hanya untukmu Weezerian.

Acara udah dimulai, yes ayoo kita mulaaaaiiii.

Sebagai warga negara yang baik dan benar, sebelum masuk gue mesti beli karcis terlebih dahulu.
Sikaaatt keren, sumpah baru pertama kali gue nonton Tribute to Weezer bareng Weezerian se-Jakarta.
Acara dimulai dengan performance dari Implement Yeah. Gue perhatiin gak ada yang menarik dari tuh band, biasa aja kayak orang baru pertama kali nge-band, caur gak keliatan Weezer-nya. Tapi lumayan sih melodi gitarnya pas mainin Perfect Situation, tapi sayang ada yang miss. Apalagi bassist-nya lagi mabok, pake nawarin orang segala lagi, maboknya rese, norak ah.
Perform yang ke-2 band Wadezig Gumprang. Mereka cuma berdua, mainnya looping gitu sama pake synthitizer satu. Biasa aja sih, vokalisnya gak apal teksnya, adoooohh. Tapi yang paling keren pas lagu ke tiga, No One Else. Mereka ngajak gitaris The Porno, bassist The Guardians, vokalis The Cello (si Oom Arman itu tuh), dan drumnya gue gak kenal. Sumpah keren keren.
Perform yang ke-3 band Sarin. Band yang paling aneh alias band yang maen ala mereka sendiri, musik yang beraliran suggest (contohnya kayak Sigur Ros, Thom Yorke, dll). Sumpah keren abis, fenomenal kata MC-nya. Walaupun agak sedikit ngerusak kuping, tapi nikmat buat didenger. Di akhir performnya gue ngeliat salah satu gitarisnya nunduk kebawah (kira gue mau ngapain), eh gak taunya lagi mainin efek distorsi gitu. Biar keluar suara-suara aneh tapi masih enak didenger.
Perform yang ke-4 dari band Gracias Olsen, widiiihhh walaupun lagunya mendayu-dayu tapi meen keren abis bikin audience nyanyi semua, salah satunya lagu Suzanne. Setiap akhir lagu selalu mainin efek distorsinya sama kayak Sarin, tapi gue gak tau deh baru dilakuin sekarang apa udah latian dari kemaren-kemaren. Tapi sejauh mereka perform, keren lah.
Perform yang ke-5 band asal Bandung Pegawai Negeri. Gila man selama ini gue selalu dengerin lagunya di MP3, eh baru sekarang ngeliat makhluk-makhluknya yang aneh bin ajaib dengan kostum beneran seragam Pegawai Negeri Sipil. Dibuka dengan lagu My Avaline yang ngajak audience yang ada didepan disuruh nyanyi, dilanjutin Tired of Sex, Surf Wax American, dan diakhirin lagu Island In the Sun yang diaransement sama mereka. Waahaha ruangan jadi crowdid gitu, gak jelas, gara-gara perform dari PN yang cadas abis. Awesome lah buat Pegawai Negeri, keren abis keren keren keren lah gak ada matinya.
Perform ke-6 diisi oleh band Fair. Kalo band yang satu ini mampus keren lah original perfect banget mainnya, nyerempet-nyerempet Weezer banget lah pokoknya gak ada bedanya.Salah satu lagu yang mereka bawain lagu Pink Triangle, gila perfect banget bersih gak ada miss-miss nya.
Perform yang ke-7 band The Guardians. Parah apa lagi ini, keren banget lah pokoknya. Apalagi ditambah performe dari personilnya yang edan edan, mangtabhs lah. Salah satu lagu yang mereka bawain lagu Falling For You dari album Pinkerton, dan juga Dreamin' dari album Red album yang baru.
Perform yang ke 8 diisi oleh band Geez. Gimana yah kok gue dengerin musik mereka kayaknya aneh malah, gak masuk sama kuping gue (sory coii). Bagus sih bagus tapi ngebosenin, buktinya audience berkurang pas mereka main. Salah satu lagu mereka juga udah dinyanyiin sama The Guardians, lagu Falling For You. Mereka juga bawain satu lagu ciptaan mereka sendiri, ehhhmm gimana yah kok biasa aja yah (sory lagi coiii).
Perform yang ke-9 diisi oleh band Starwick. Waduh nih band udah ketuaan kali yah orang-orangnya, tapi gokil eii performnya. Salah satu lagu yang dimainin lagu Say It Ain't So, dan diakhir performnya gantian vokalis cewek yang nyanyi (gak tau siapa, tapi kali ini mukanya berjiwa muda), gue lupa mereka nyanyi apa tapi dari musiknya gue tau (apa yah?). Abisnya gue gak nikmatin bener gara-gara suara dari tuh cewek kecil banget, gak keluar sama sekali, jadi gue ngeliat dia cuma mangap-mangap gak jelas gitu.
Nah performe yang terakhir dari yang empunya acara, siapa lagi kalo bukan The Cello. Bego gokil ancur parah keren lah pokoknya, mereka bikin audience berdiri semua dan jadi giggs gak jelas yahud gitu. Bang Arman bergaya membelakangi gitar sambil memetik gitar, dan bassistnya yang naik-naik ampli dan juga digotong audience sambil mainin bassnya. Gila deh pokoknya, padahal mereka udah maininin 4 lagu dari jadwal yang udah ditentuin tapi mereka malah main trus trus-an sampe 3 lagu lagi. Keren gak ada matinya, seru abis performe mereka, gila lah.

Sumpah semua band perform abis-abisan walau dibayar cuma seadanya, dan lebih kerennya lagi mulai dari gitar sampe strap gitar pun pada pinjem-pinjeman, keren gila keren banget. Gak nyesel gue dateng ke acara itu, solidaritasnya keren banget lah.

Acara udah selesai, tapi para Weezerian masih pada ngumpul-ngumpul, pengen gue ngikut, tapi males ah mata udah merem melek dan mulut udah nguap trus tiap menitnya.

Gue balik menuju rumah.
Dan gue berniat untuk dateng ke acara-acara Tribute to Weezer berikutnya.
Jujur ajah ini pertama kalinya gue dateng ke acaranya anak-anak Weezer, gue pikir cuma sedikit yang suka sama =w= di jakarta. Nggak taunya, gue salah kira. Mereka banyak, keren banget.
Dua jempol buat mereka, para weezerian. Salam =w=..

daaaaaaah, ngantuk nih.

1 komentar:

batman sale...................... mengatakan...

salam =w=

kompilasi geek rock ud bisa di beli di disc tara..

dtg yh 20 nov di ex..